My photo
Stories for my three heroes.

Tuesday, January 17, 2017

Kebangsaan

NASIONALISME

Kawan
masihkah kita
bersama kuyup
dalam reribuan jatuhan butiran hujan

Kitakah
bertuli telinga
dalam dentuman guruh yang gagah
petir bertempik perkasa

Kitakah
memohon perlindungan dari Nya
di tengah silihan ganti
kilat yang meyabung

Kawan
masih aku si bongok
mencacak tegak berdiri
melaung kembali ke langit

Monday, December 12, 2016

ALEXI



Tubuh Alexandra terbaring kaku.

Darah berlumuran memerah pakaian jururawat yang ditubuhnya. Aku campak raifel Arisaka yang sudah kehabisan peluru dan kepanasan ditanganku. Segera aku merangkul tubuh Alexi yang masih bernapas perlahan.

' Alexi ini aku. Bagaimana kau?', cepat aku bertanya sambil cuba menahan darah yang telah lama mengalir.

' oh... Johan, benar kah engkau? Kau lambat lagi, Seperti biasa ', ujar Alexi sambil cuba membuka mata dengan sangat sukar sekali.

Itu cerita hidup ku. Tapi aku akan sentiasa ada.

Alexi batuk. Aku tau dia akan pergi meninggalkan aku.

' Bertahan la. Biar aku bawak kau mendapat rawatan', kata ku perlahan kepada Alexi. Sangat ironik kerana kami memang sedang di dalam hospital sebenarnya.

' Tidak mengapa. Aku rasa tidak perlu lagi. Kau harus pergi sebelum mereka datang lagi. '.

' Johan...' , Alexi memanggil halus.

Aku terdiam menunggu.

 ' John tiada denganku. Aku sudah beri kepada Uncle Maurice untuk dibawa ke Darwin ', Alexi memaklum kepada aku. Dia tahu aku ingin mengetahui.

' Kau sepatut ke Darwin dengan John ', jawab aku.

' Ya tetapi Ismail adik kau ada di sini. Dia sudah naik ke Bukit semula waktu aku sampai. Macam kau, dia degil. Ingin terus berjuang walaupun penuh luka-luka', Alexi memberitahu.
' Jadi aku jangka kau pon ada berdekatan sini', tambah Alexi lagi.

' Aku baru turun dari sana juga. Bukit itu berkeliaran dengan anak buah Mutaguchi ', jawab aku tanpa perlu bercerita lebih panjang.

' Johan aku mahu kau berjanji. Kau cari John dan jaga dia dengan sepenuh hati. Tunjukkan dia tempat kelahirannya. Timbulkan kasih sayangnya kepada tanah air ini. Dan bisikkan selalu bahawa ibunya sangat sangat menyayangi dan akan sentiasa merindui dia. Boleh Johan?' , Alexi meminta aku berjanji.

' Jangan berkata begitu. Kau akan pulih. Aku akan bawa kau berjumpa dia. Mari... ', aku cuba membujuk.

' Kau tak pandai berbohong Johan. Kau selalu lambat dan kau paling tidak pandai berbohong. Tapi kau mempunyai senyuman yang sangat menawan. Senyum pada aku Johan. Sebelum aku mati di sini. Di tanah kelahiran aku. ', lemah sekali suara Alexi.

Aku cuba senyum. Tapi mulutku terasa pahit. ' Aku berjanji ', jawab aku.

Alexi senyum memandangku. Dan terus menghembus napas terakhir.    

Monday, November 21, 2016

BEING A FATHER

I think I am a good enough father. Not the best. But, that's what I think and that's what I believe to be true. I have no shame in admitting it. I don't aim to be an excellent father but I do want to make sure that I have done the best that I possibly can to raise them as I deem fit.

' Ayah, you are not the best father yet ', Faim beritahu aku dengan selamba semasa kami bermain karom ujung minggu yang lalu.
' Oh, I know that. It's ok but I will keep on trying ', jawab aku endah tak endah.
' You will have to be more like ... err ...um ', Faim cuba menambah tergagap-gagap.
' Like what... like father Christmas? ', aku mendongak dan pintas cakap Faim.
' Yea.. hihihi ', Faim tersipu-sipu.
' And how can I be like that? You want me to wear Santa Claus costume everyday. or the pilgrims ', aku mula mengesyak sesuatu dari Faim.
' Err.. no need. No need ', Faim mengeleng-geleng kepala dan mengoyang tangan. Muka dia tersengeh.
' How?', aku nak tengok ke mana Faim cuba membawa dialog ini.
' Well, in the spirit of thanksgiving.. maybe you can consider buying me this game online.. maybe? ', Faim menambah dialog tanpa merenung kepada aku. Seolah soalan pertanyaan itu tidak penting.
'  Yea.. maybe ', kata aku terjerat.

Thursday, August 04, 2016

AKU DAN IKAN

Semalam aku berjumpa
se ekor ikan di sungai tenang
berenang bebas di lubuk sepi
riang tertawa sangat gembira
menyapa aku dengan siraman air
memercik ke muka membuka mata

melihat aku ikan bertanya
tuan di sini mencari apa
ikan yang ada hanya sahaya
ikan lain sudah pergi
ke laut luas mencari hidup
tanpa pamitan tanpa salam

Ini tempat aku kan bahagia
walau hanya terkadang dibanting ke batu
walau mungkin sesekali dihumban ke dasar
aku tak mengapa
kerana aku tahu di laut sana
airnya masin penuh gelora



Thursday, June 09, 2016

ACIK

Kepada Faim, Abang Naim ialah Acik sebab dia abang kecik dan Zaim tu abang besar dia. Kepada Zaim pula, Naim ialah Adik sebab Naim la satu-satunya adik dia selama 6 tahun hingga Faim lahir. Jadi di rumah ini si Naim ni ada tiga nama berasingan, Naim, Acik dan Adik. Ditambah pula nama gelaran kesukaan di sekolah yang kadang kala bila kawan-kawan dia sebut aku pon tak kenal itu nama dia.

Diam tak diam, Naim sudah mengakhiri zaman persekolahannya. Usia dia dah menjangkau 18 tahun. Kami sekarang sedang sibuk mengatur fasa seterus kehidupan beliau. IsyaAllah, bulan Ogos ni dia akan melangkah ke alam pendidikan tinggi mengikut bidang yang dia gemari dan yang kami pon tidaklah terlalu gusar.

Tapi kalau dulu Abang perlu meninggalkan kami apabila menyambung pelajaran di luar negeri, Kali ini, Aku, Ibu dan Faim pula yang akan berhijrah sementara Adik menyambung pendidikan di tanah
air dan tinggal bersama Atuk dan Nenek. Tapi Adik juga akan ditemani oleh Abang yang akan pulang menyambung penggal terakhir pendidikan di Malaysia setelah bergelut empat tahun di negara sejuk membeku.

Aku tahu masa seperti ini akan tetap sampai. Dan dari semenjak kecil aku dan Ibu selalu bercerita dan bersiap untuk menghadapi. Acik lebih lembut peribadi dan emosi nya dan lebih mudah terkesan atas sesuatu. Kami punya keyakinan berubah-ubah kalau dia boleh mengurus diri tanpa kami di sisi. Berbeza dengan Abang yang mempamer ketegasan dan keberanian dalam menghadapi sesuatu masalah. Alhamdulilah, kini bila ketikanya semakin mendekat, aku dan Ibu yakin bahawa Acik boleh mengurus diri dengan cara dan gayanya sendiri. Pandai membawa diri.

Dan, Abang bolehlah memberi petunjuk sesuai dengan nama yang kami beri sewaktu lahir sebagai pemimpin.



Monday, May 16, 2016

LET ME TELL YOU A STORY

Aku sampai ke rumah Jumaat lepas seperti biasa sewaktu Faim sudah mula proses untuk tidor. Memandangkan dah agak lama aku tidak berkesempatan berbual dengan anak aku yang dah hampir menjangkau 12 tahun ini, aku pon cepat-cepat masuk ke bilik Faim.

' Are you going to sleep already, Faim?', tanya aku.
' Nope. I am going to tanam padi', jawab Faim meniru gaya Ibu menjawab bila aku selalu sangat tanya Ibu sedang buat apa selalu.

' Óh.. You are copying Ibu now ya', aku mengusik.
' Hehehe.. I'm just teasing you, Ayah. Yea I am tired but cannot sleep yet', jawab Faim.
' Let me tell you a story, so you will fall asleep easier', aku kata kepada Faim. Aku terus berbaring sebelah Faim.

Dulu masa Faim masih kecil memang aku rajin bercerita kepada dia sebelum dia tidor. Kadang aku cerita untuk kedua-dua Acik dan Faim sekali masa mereka masih lagi berkongsi bilik. Sekarang Acik dah tido di bilik sendiri. Bilik Abang yang lama.

'No, Ayah. Let me tell you a story', Faim menawarkan kepada aku pula.
' OK', jawab aku sambil berfikir. This could be fun.

Faim pon berpaling mengadap aku dan mula membuka cerita,'Once upon a time, a boy is trying to sleep but his dad came and ask to tell the boy a bedtime story. But, the boy is so tired so he asked to tell his dad a story instead...''

'Hey, what kind of story is this', aku memotong cerita Faim. Anak 12 tahun aku ni memang sangat nakal dengan idea.

Faim tidak menjawab cuma tergelak kecil,' hihihihi'.
Aku pon tergelak sama,'hehehehe'.
'Hehehehe'sana, 'hihihi sini'... sedar sedar bilik dah gelap dan jam Garmin aku menunjuk pukul 2.30 pagi. Aku terlelap rupanya masa tergelak-gelak dengan Faim. Aku pon bangun dan pergi ke bilik air. Aku belum solat isya lagi.

Wednesday, November 04, 2015

MEI LING

Aku memandang muka Mei Ling. Dia tunduk seketika. Dia mengambil sapu tangankecil dan mengesat matanya yang sedikit berair.

‘Kau sungguh nak balik ke Muar?’, aku ulang pertanyaan aku tadi bila melihat dia masih ragu untuk menjawab.

‘ Ya, pakcik aku nak pindah ke Singapura. Sudah tiada siapa nak menjaga Ibu-bapa aku selepas Abang aku lari masuk ke hutan’, jawab Mei Ling akhirnya. Aku masih ternampak sedikit keraguan pada raut mukanya.

Aku faham keputusan Mei Ling. Semenjak Abangnya lari ke hutan mengikut rakan-rakan pejuangnya, tiada siapa yang menjaga kedua ibu bapa dia di Ulu Muar. Sebagai anak yang bertanggung jawab, Mei Ling rasa perlu untuk pulang. Walaupun aku yakin keadaan tidak akan selamat bagi dia dan keluarga dalam masa seminggu dua. Jepun sudah mendekati Kuala Lumpur dan penyuluh-penyuluh British menjangka mereka akan menunjukan diri di Mersing line dalam kurang dari seminggu. Semua bala tentera British sudah berundur dan mula membuat benteng pertahanan si Sungai Muar.

‘Mei Ling, kau janji pada aku. Kau balik dan bawa ibu bapa kau ke sini. Ke Johor Baru. Kemudian kita usahakan untuk kau sertai Pakcik kau di Singapura. Kau tak selamat di sini. Lihat apa yang mereka dah buat di Nanking.’, aku tegas kepada Mei Ling. Aku nak dia setuju terus. Aku tenung wajahnya lagi. Masih ada keraguan.

‘Jangan risau. Aku akan minta sahabat-sahabat aku untuk mencari Abang kau dan beritahu tentang keluarga kau. Malah aku rasa mungkin dia lebih selamat dengan rakan-rakan itu’, aku cuba tambah keyakinan kepada Mei Ling.

Lama dia berdiam menunduk muka memikirkan semua yang aku sampaikan. Tak lama kemudian dia perlahan menganguk sambil mengangkat muka menantang mata aku.

‘ Bagaimana tentang Alexi? Kau tau dia di mana? Baik kah dia?’, Mei Ling tiba-tiba bertanya. 

‘Terakhir maklumat aku dapat dari rakan wartawan aku di Kuala Lumpur, Alexandra dan pasukan Palang Merahnya sudah mula berundur dengan tentera-tentera India ke selatan. Insha Allah, dalam sehari dua, aku yakin dia akan sampai ke sempadan Johor’, aku beritahu Mei Ling dan pada masa yang sama juga meyakinkan diri aku sendiri.

Mei Ling akhirnya bangun dan melepas tangan dari gengaman aku.