My photo
Stories for my three heroes.

Monday, December 26, 2005

Monday, December 19, 2005

Abang dah bertolak pagi tadi. Dia ikut Nenek ke Seam Reap nak tengok Angkor Wat. Ibu, Adik dan Baby Faim hantar depa kat airport pagi tadi. Aku tak ikut sebab aku kerja dan aku nak cuti hujung minggu ni. Maksudnya aku kena selesaikan banyak yang tertunggak hujung tahun ni.

Adik kata dia tak mau ikut walaupun berkali Nenek ajak sama. Aku tak tau kenapa tapi rasanya Naim ni kurang rapat dengan Nenek. Mungkin sebab dia membesar dengan kami kat luar negeri dulu. Abang dibela dan dibelai oleh Nenek sejak lahir. Abang dengan Adik walaupun mempunyai minat yang hampir sama tetapi mempunyai karektor berbeza. Namun demikian, mereka masih mengambil berat tentang hal mereka adik-beradik.

Ibu cerita tentang perbualan dalam kereta menuju KLIA pagi tadi. Abang dan Adik bertengkar dan tolak menolak. Sekejap kemudian Adik diam.

'I don't want Abang to go!', kata Adik.

'That's why we ask you to go with Abang and Nenek', kata Ibu menasihati.

'But, I don't want to go and I don't want Abang to go too', jawab Adik.

Aku tak tau kalau muka Adik sedih semasa dia berkata-kata. Ibu tak cerita. Aku rasa Adik mengambil perangai aku bab ini. Tak suka perpisahan, ditinggal atau meninggalkan.

Ibu cuba mengusik Adik. ' Why do you want Abang to be around? You will only quarrel with Abang day and night', tambah Ibu.

Adik mencelah, ' That's why... if Abang go away, I cannot quarrel with him...'

Selamba jawapan Adik. Tidak langsung membayangkan yang dia akan merindui Abang atau akan kesunyian. Tapi dari cerita Ibu, aku boleh menangkap rasa hati Adik. Dia takut kesunyian. Dan, malam ni aku rasa dia akan tunggu aku balik untuk bercerita tentang sehari yang dia lalui tanpa berkelahi dengan Abang.

Monday, December 12, 2005

Baby Faim telah mencapai satu lagi kemajuan dalam kehidupan dia yang baru setahun lebih tersebut.

Aku pulang ke rumah dalam kepenatan kerana kerap bertugas di luar. Masuk aja ke muka pintu, aku di sapa oleh suara girang Baby Faim yang menjerit ' Ayah ' dari dapur. Hampir hilang semua rasa penat di badan mendengarnya.

Tapi Baby Faim menunjukkan satu kepandaian baru. Dari dapur, dia terus berjalan tertatih- tatih tanpa pimpinan sesiapa menuju ke Ayahnya yang mula membongkok diri untuk mendakapnya. Dengan tersenyum-senyum dan dengan mata yang membulat dia berjalan seperti zombie mabuk hingga akhirnya aku dapat mendakapnya. Aku peluk dengan erat dan dengan rasa sayang yang teramat sambil bersorak girang. Pandai Baby Faim sudah berjalan. Ibu dan Nenek nampak tersenyum bangga.

Akhirnya, Baby Faim melepas aku dari dakapan. Aku sangka dia nak berjalan balik kepada Ibu di dapur. Tapi dia terus menonong ke arah pintu. Dia tunjuk ke arah kereta seraya berkata, 'Meh.. meh...meh...' sambil menoleh kepada aku. Rupanya dia nak naik kereta juga walaupun dah pandai berjalan. Ibu tertawa melihat gelagat Baby Faim