My photo
Stories for my three heroes.

Thursday, September 01, 2005

'When is it coming, Ayah?', tanya Adik kepada aku. Dia nampak macam dah tak sabar-sabar lagi. Nyaris aja dia nak terjah ketengah jalan.
'Towards the end. We gotta wait a little bit', jawab aku pelan.
'After all these sissy stuff?', Zaim pula bertanya.
Aku jeling ke Abang. 'After all these beautiful presentation', aku jawab tegas. Abang terus diam.

Aku pandang semula ke depan dan mengacukan digicam baru kepada mereka yang sangat bergaya dan segak di depan. Seorang pakcik tua dengan gagah melangkah di depan aku. Aku minta dia melambai tangan dan dia akur sambil tersenyum.
'Is that your friend Ayah?' tanya Adik heran.
'Nope, I just want to catch him on video', kata aku perlahan.

Aku pandang ke sebelah. Seorang Uncle Panjang sedang memegang anak dia sambil dia tekun memandang kepada seseorang lain yang sedang melambai-lambai dengan senyuman manis dari atas kenderaan. Aku juga tersenyum sendirian.

Setelah hampir satu jam menunggu, akhirnya apa yang ditunggu-tunggu pon muncul. Abang dan Adik serta dua orang kawan sebaya mereka terpukau melihat pertunjukan di udara yang sangat membanggakan. Mata mereka mengekori semua pergerakan sehingga hilang dari pandangan dibalik awan. Kemudian kenderaan-kenderaan berat berwarna hijau dan berloreng pula melintas dihadapan kami. Lagilah mereka menjerit-jerit dan melonjak kegembiraan.

Melihat semua ini, aku juga merasa bangga. Air muka anak-anak kecil yang kagum dan berbangga melihat semua yang di hadapan mereka, membolehkan aku melihat terus apa yang ada di dalam diri mereka. Tak perlu aku tanya apa perasaan mereka. Tak perlu aku selidik apa semangat mereka. Cukup sahaja dengan melihat muka dan kelakuan di saat ini.

Sekaligus, aku merasa tenang di hati.

No comments:

Post a Comment